Jumat, 14 Oktober 2011

Shift 1 Shift 2

Pada suatu hari jam 7 pagi. Seperti biasa si A datang kepagian di kantor. Karena bingung mau ngapain, terpaksalah dia sudah duduk manis di depan laptop busuknya yang sering ngadat dari pagi jam 7 lewat. Kantor sepi, lampu-lampu belum dinyalakan. “Walah, saingan ama security dan OB nih :P “ A bergumam.
Jam 8 pagi, mulailah penghuni kantor satu per satu bermunculan. Yang paling banyak sih datang sekitar jam 9an.
Seharian suasana kantor biasa saja. Tidak ada keramaian dan keributan yang berarti.
Jam 6 sore teng. Seperti biasa.. si A mulai berkemas
Bos : Kamu baru jam segini mau ke mana?
A : Pulang lah bos.
Bos : Baru jam segini, saya aja masih di kantor, yang lain masih di kantor.
A : Saya kan shifft 1. datang ke kantor jam 7 pagi. Wajar dunk kalau saya pulang jam 6. Seharusnya malah jam 4 sore saya sudah bisa pulang :D kalau yang lain shift 2, karena baru datang ke kantor jam 9, berarti pulang jam 8 :D
*Didenger orang-orang satu kantor yang cuma bisa geleng-geleng kepala*
A : .. *cuek bebek. Langsung meluncur pergi*

Lagi-lagi “Pesawat Delay”

Minggu pagi, via sms
A : Dear pak bos yang baik hati, karena ada keperluan mendadak di Jakarta, saya ijin hari senin datang siang ya.
Bos : Gak bisa. Kalau datang siang atau sore, ajukan form cuti resmi ya.

Hari senin jam 7.30 pagi
A : datang ke kantor pagi – pagi, manusianya pada ke mana?
Shing…… kantor sepi
Jam 8 mulai bermunculan manusia satu per satu. Paling banyak yang baru datang jam antara jam 9 – 10.

Jam 12.00 siang
A : Say, pak bos ke mana? *bawa-bawa dokumen untuk ditanda tangan pak bos*
B : Gak tau, seperti biasa, dia dari hari jumat pulang ke S**

Jam 2 siang
A : Pak bos belum dateng ya?
C : Belum. Tadi ditelpon katanya masih di bandara, gak tau bandara mana.
……………
Jam 5 sore
A : Si bos belum dateng juga?
B : Katanya pesawatnya delay. Kalau udah sampai akan telpon drivernya untuk jemput.
…………………………..
Jam 7 malam
A : Si bos tadi di bandara mana sih? masa sampe gini hari belum nyampe juga
B : Meneketehe? Alasan basi. Pesawat delay.

Esok harinya, hari selasa. Seperti biasa si A yang sering saingan sama office boy kantor untuk nyalain lampu-lampu kantor karena dateng kepagian.

A : Dokumen gw udah di tanda tangan belum ya?
B : Kayanya belum. Sampe semalam gak ke kantor

Jam 10 pagi, si bos baru muncul.

Jam 2 siang
 A; Pak, semalam pak bos dijemput jam berapa?
Driver : Baru pagi ini mbak.
A : ???????
Pak bos naik pesawat apa sih dari jam 2 siang kemaren bilang udah di bandara baru sampe pagi ini?? *inner. Sebenarnya udah tau jawaban sebenarnya*

2 minggu kemudian
A : Pak bos hari ini ada di mana ya? di sini atau masih di kota P?
B : Gak tau, kata mbak XXX sih dari jumat sore udah gak di P.
A : berarti dia ke sini ya

Sampai senin malam pak bos gak muncul juga.
Si bos naik apa sih dari kota P ke B ampe 3 hari lebih gak nyampe-nyampe? Naik getek atau rakit bambu ya menyusuri sungai Kalimantan dari barat ke timur *inner. Udah bisa menduga alasannya*

Enak ya jadi bos. giliran gw, sehari gak bisa dateng aja suruh bikin form cuti resmi. Nah dia ampir tiap minggu datang telat banget (senin malam atau malah selasa siang). Alasannya kalau gak “pesawat delay”, dia yang “ketinggalan pesawat” atau “lagi di bandara” (bisa seharian loh dibandaranya, ngapain aja?? :P)  *inner lagi*
Pantes aja loe bilang jatah cuti loe masih banyak dan belum diambil bos. Lah wong emang sering gak resmi kok ngambilnya L !! *damn damn inner*
A : Ggrrr^&*(
*garuk garuk tembok*

Nasib Jadi Buruh

Pada suatu hari
A : Bos, jadi gmana, saya boleh cuti gak?
Bos : Nanti ya

Besoknya
A : Pak, bagaimana soal cuti saya? Bisakah?
Bos : ….
Dikacangin
A : …. *tarik nafas. Sabar…*

Besoknya lagi
Bos : kamu cuti melulu. Saya aja gak pernah cuti!
A : kan sudah mau akhir tahun, kalau jatah cuti gak dipakai nanti hangus. Kan sayang
Bos : cuti saya juga hangus terus.
A : …….
“Derita loe kali bos. kenapa  juga gak pernah ambil cuti. Kalau mau cuti, cuti aja. Kok ya dirimu gak cuti orang disuruh gak cuti juga” *inner*
Beberapa hari kemudian
A : Pak, cuti saya...
Bos : Gak bisa!!
A : Tapi pak…
Bos : Gak bisa!! Harus kejar target akhir tahun!!
A : ….
“Kapan sih gak kejar target? Awal tahun, cuti saya ditolak karena harus closing PO tahun lalu. Pertengahan tahun direject karena kejar target baru keluar PO. Menjelang akhir tahun kaya sekarang juga gak bisa alasannya harus kejar target tahunan” *lagi-lagi inner*
Bos : Saya aja sebenarnya pingin cuti, tapi karena dikejar manajemen saya gak ambil cuti
A : ….
“Lah situ kan bosnya. Lagipula situ juga kejar bonus kan? Hayoo ngaku. Kalau achieved target bos-bos kan dapet bonus yang jumlahnya gak sedikit. Nah giliran kami para kroco? Jangankan bonus, planning outing aja gagal terus karena alasan budget. Sebagus apapun achievement kami, tak ada sedikitpun rewards yang kami dapat. Terima kasih aja juga belum tentu.
Jangankan itu , fasilitas dan kesejahteraan karyawan permanen kontrak juga lama-lama dikurangin terus. OT gak dibayar, gak dapat jatah tiket pesawat pulang kampung, sekarang dihomebase-in local – gak ada SPJ di kota yg tingkat biaya hidupnya jauh lebih besar dari Jakarta. Tapi dibayar dgn rate di Jakarta. Padahal UMR di kota ini hampir dua kali lipat UMR Jakarta.”  *inner . lagi –lagi*
Bos : Pokoknya kamu gak boleh cuti. Kalau kamu mau cuti minta approval saja sama pak XXX (atasannya pak bos yang di Jakarta)
A : ….
“Bener ya bos, kalo gw bisa dapat approval Pak XXX, bapak gak boleh complain ya” *just inner..damned!!*
Bos : kamu milih, kamu mau cuti atau mau berhenti!!
A : @^&*(
“Kok jadi kesannya ngancem sih!! Ok. Terserah bapak kalau bapak akan anggap saya berhenti. tapi jangan suruh saya bayar finalty karena melanggar kontrak kerja saya yang sampe akhir Des!! Saya kan mintanya cuti. Bukan mau berhenti!!  Sebenarnya saya masih suka kerja di sini!! Lagipula siapa juga yang melanggar kontrak duluan?? Saya udah diem ada keputusan sepihak soal homebase. Tapi masa cuti aja gak boleh?? Cuti itu hak karyawan!! “*DAMN SHITT!!! I just could say this inner*
“Shiing…. Gw racunin juga loe bos. Gw kutuk loe jadi baik!!” *INNER SIALAN!!!*

Didenger setan dan malaikat yang lagi lewat bersamaan.
Setan : Racun!! Bunuh!! Ayo marah!!
Malaikat : Jangan.. sabar.. marah tidak akan menyelesaikan masalah
Setan : Sabar juga ada batasnya
Malaikatr : Be professional, be rational
…..
A : @#$%^&*() *jedot-jedotin pala ke tembok. Antara profesionalisme, emosi, ego, etc*

Percakapan Orang Stress

Di suatu ruang chatting
A : Sial …Bt…
B : Anjrit….. sialan….gw mau bunuh orang!!
A : Brengsek!! Kesel-kesel gw racunin juga tuh ***
B : Gw  gak rela dihina orang. Harga diri gw gak terima diinjak-injak kaya gini!!
A : Sama, kurang ajar bgt sih *** seenak-enaknya aja memperlakukan orang. Emangnya kita budak, diperes doang,  tapi hak kita gak digubris!! 
B : Bunuh!!
A : Racun!!
Zzz
*Diliat tukang intip chatting orang yg langsung lari karena merinding ketakutan. Dua orang psyco…!!!